<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d7109511\x26blogName\x3dmimimama+wawawa...\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dSILVER\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://mimimama.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://mimimama.blogspot.com/\x26vt\x3d-8327042964642446593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

ati ati dg ATM

ada cerita: kelupaan ngambil kartu setelah transaksi di ATM.
2 menit berikutnya rekening dia dikuras, cuman sisa 50 ribu.

cerita lawas, basbang, nggak penting. tapi beda situasinya kalo kamu ato orang terdekat kamu yg jadi korban, bisa jadi serius. lemes. terus kira2 apa yg bisa dipelajari dari kasus seperti itu?

bisa jadi si korban barusan diingatkan tuhan supaya lebih berhati2, jangan ceroboh. atau kasus itu = ujian iman, seberapa sabar/ikhlas manusia dg musibah seperti itu? (orang alim kan bilang semua harta kekayaan ini bukan milik kita, ini hanya titipan dari yg maha kuasa. harus ikhlas kalo kemudian diambil sang pemiliknya). atau, kasus seperti itu = teguran. karena pernah lalai mbayar zakat? kurang sensitif pd orang2 miskin?

tapi secara ekonomi, kasus itu bisa jadi ilmu yg bermanfaat buat si korban. studi kasus yg serius. gimana cara dia merespon situasi yg 'di luar kendali'? akal akalan seperti apa yg bisa dimainkan supaya tetep bisa muter duit sampek tanggal gajian berikutnya? dan dari situ dia juga bisa mengamati orang2 sekitarnya, sapa yg care sapa yg cuek, sapa yg bisa dijadikan pegangan kalo pas lagi 'butuh'.

tapi, dinilai secara keseluruhan kasus itu = positif untuk si korban. yg negatif justru buat malingnya.

itu maling salah merespon kesempatan yg ada. dia nemu ATM yg belom logout, mestinya dia bisa nolong orang tapi justru milih jadi maling. kesempatan dalam kesempitan? mental maling, gambaran umum penduduk miskin di negara berkembang? semoga segera diberi balasan yg setimpal di dunia! duit yg dia dapet dari hasil nyolong seperti itu nggak bakal barokah.

tips:
kalo memungkinkan, gunakan rekening tahapan untuk menjaga arus kas bulanan saja. diisi uang secukupnya buat bertahan hidup: bensin/makan/etc... selebihnya kekayaan sebaiknya disimpan dalam format yg lebih safe. safe = itu maksudnya lebih sulit diambil, bukan lebih aman secara fisik. lha bentuk tabungan yg lebih safe itu seperti apa? bisa jadi tanah atau rumah, deposito, asuransi multiguna (jangka panjang), tapi banyak juga yg murah meriah: koin emas cuman sekitar 160 ribuan per gram, reksadana minimal 200 ribuan, atau bentuk2 tabungan semi deposito kayak dana mapan-nya niaga gitu... pokoknya itu duit nggak gampang ditarik untuk kebutuhan konsumtif.

Labels:

“ati ati dg ATM”

  1. Anonymous msyyam Says:

    saya pernah dapet tips kalo abis ngambil duit di ATM spt ini:
    Lakukan transaksi seperti biasanya, setelah transaksi selesai, keluar seperti biasanya. Namun sebelum meninggalkan ATM, masukkan kembali kartu ATM kita dan ketika diminta passwd masukkan saja sembarangan. Ketika statement eror (salah pin) muncul ketik saja cancel, dan kartu ATM pun keluar. Tujuannya adalah untuk menghilangkan fungsi cache dalam Mesin ATM yang secara otomatis akan menyimpan pin sebelumnya. Hal in i bisa membahayakan jika ternyata ada seseorang yang menggunakan chip magnetik di mesin ATM tsb untuk merekam data2 ATM kita.
    Tidak ada salahnya berhati2, jaman sekarang orang udah pada pinter malingin duit orang.
    semoga bermanfaat. (maap kepanjangen)

  2. Anonymous dental Says:

    mm.. i see, "safe" yang susah dijangkau. nice tips 'Mi

  3. Blogger Hedi Says:

    masalah klasik tapi mengganggu memang...tips dari msyyam bagus, tapi utk kartu yg sudah keluar (supaya ga dicuri pemakai kartu magnet)...lain urusan memang kalo kartu ketinggalan...teledor...makanya bagus juga tuh tips kamu mi :D

  4. Anonymous bn Says:

    Hmm.. emang ada ya reksadana 200rban? di mana? ama siapa? soalnya selama ini coba tanya ke bank yang ada minimal 10 juta. :) Kasih tau dong.. ;)

    btw, salam kenal. :)

  5. Blogger mimimama Says:

    bn: coba cek ini http://www.pnmim.com/produkjasa_reksadana_syariah.html

  6. Anonymous Deny Says:

    bisa juga dengan bagi 2 tabungan.
    satu tabungan dengan ATM, satunya tidak pake ATM

    memang sih, tabungan yang tidak pake ATM
    masih bisa diambil dengan menggunakan buku
    tapi menurut gue sih tetep penting,
    just in case ada keperluan mendadak.

    anyway, nice tips, mi :)

  7. Anonymous inigita Says:

    saya sudah!! isi atm cuman bwt sehari-hari, bayar tagihan telepon, isi bensin, budget tiket bola, jajan, udah! jd yg mo maling atm saya bakalan kuciwa berat deh hehehehehe, sisanya disimpan dengan aman, nyaman dan rapiw :P

  8. Blogger mimimama Says:

    deny: good boy :)
    inigita: good girl :) eh btw tiket bola??

  9. Anonymous Anonymous Says:

    bijitulah, aku pake atm bca sehari2 = menyusahkan buatku untuk mengambil uang (baca: menghabiskan uang) karena harus ke atm dulu sebelum bayar. dan pake bank mandiri tanpa atm = untuk simpan safe tersebut.. (baca: menyusahkan untuk diambil, karena hanya bisa di ambil di bank mandiri tempat aku mbuka rekening, dan harus pake buku tabungan, hehe).

    lumayan pengiritan.. dan bisa nabung, tentunya.

  10. Anonymous golda Says:

    bijitulah, aku pake atm bca sehari2 = menyusahkan buatku untuk mengambil uang (baca: menghabiskan uang) karena harus ke atm dulu sebelum bayar. dan pake bank mandiri tanpa atm = untuk simpan safe tersebut.. (baca: menyusahkan untuk diambil, karena hanya bisa di ambil di bank mandiri tempat aku mbuka rekening, dan harus pake buku tabungan, hehe).

    lumayan pengiritan.. dan bisa nabung, tentunya.

  11. Blogger Luigi Says:

    tenang aja.. inikhanudah jaman RFID, jadi nanti tiap orang ditanemin chip diatas kepala botaknya, jadi gak perlu pake kartu ate-em ate-em-an :) tinggal pasang jidat di depan mesin ATM itu trus duit langsung keluar deh :)

    Kumaha si tabungan teh? tinggal 50 rebu, beneran? :)

  12. Blogger Sisca Says:

    Mas Fahmi, informasi yang bermanfaat, memang langkah antisipati adalah yg terbaik..ibarat pepatah..sedia payung sebelum hujan..nice posting :)

  13. Blogger doeljoni Says:

    miskin materi, miskin nurani
    nemu situasi...
    sempurna sudah :D

  14. Blogger emily Says:

    setuju mi, duit di bank accout emang ga perlu banyak2. like i do, (amit-amit) kalo toh ada yg nyolong atm gw sepertinya bakal gigit jari :D

  15. Blogger Bverly Says:

    Kok bisa lupa kartu atm?? bukankah ATM card akan keluar duluan sebelum uang keluar dan yang terakhir adalah resi atm??

    *bingung*

  16. Anonymous ebo Says:

    Untung udah nggak pake ATM lagi, udah lama nggak punya duit, jadi ngga nabung2.. ATM punya 3, mati kabeh...